Rangkuman SGPC 2018-2020: Bagian 2 - 1980an

Ketimbang menulis gedung untuk menutup 2020 yang sangat menyedihkan ini, penulis memutuskan menulis gambaran besar dari gedung-gedung yang penulis catat sejak blog ini muncul pada tahun 2018. Per 31 Desember 2020, 307+ bangunan dan kompleks yang dibangun di Indonesia sudah terdokumentasi oleh Setiap Gedung Punya Cerita, dan rangkumannya bisa dibaca disini. Karena bahasannya sangat luas, rangkuman ini dipecah ke tiga bagian.

Bagian ini adalah bagian kedua rangkuman blog ini, eksklusif membahas era 1980an

Catatan penulis: dokumen ini bisa ditulis ulang selama tim penulis SGPC mendapatkan lebih banyak data baru dan gedung baru. Tulisan ini tidak merepresentasikan perjalanan arsitektur Indonesia secara garis besarnya "versi komunitas arsitektur". SGPC berjalan melihat yang terjadi di permukaan.

Aktor rancang bangun 1980an

Rata-rata bangunan di Indonesia di dekade 1980an menganut gaya internasional, berpaham form follow function dan berbentuk mengotak dengan penggunaan kaca riben, kecuali setelah pertengahan 1980-an dimana sebagian arsitek mulai bermain-main dengan gaya arsitektur pascamodernisme.

Arsitek asing yang ikut berkarya di Indonesia, selain Skidmore Owings & Merrill (SOM), Ed Killingsworth, dan Palmer & Turner (P&T Architects) yang kembali pamer karya di Nusantara pada tahun 1980an, muncul nama-nama baru seperti di bawah ini:

  • Paul Rudolph (Intiland Tower Jakarta)
  • Jan Brouwer & Associates (Wisma ANTARA)
  • Pladesco (Plaza Surabaya)
  • Timothy Seow (Gedung Bank Rama/Indosurya Centre dan Wisma Bumiputera - penulis menemukan info bahwa Seow pernah merancang gedung di Indonesia pada era 1970an, namun penulis belum bisa memverifikasi lebih lanjut).

Salah satu catatan terbesarnya adalah kehadiran arsitek-arsitek Jepang, yang datang membawa mentalitas kaku mereka dengan gedung yang (mayoritas) berbentuk kotak kaku. Aktor arsitektur dari Negeri Matahari Terbit di Indonesia saat itu terdiri dari:

  • Nikken Sekkei (Summitmas I, mal Bandung Indah Plaza)
  • Nihon Sekkei (Wisma BCA, Landmark Centre, Atrium Mulia, Plaza Kuningan, Park Royale)
  • Kajima Design (Ratu Plaza)
  • Kume Consultants (Apartemen Calindra)

Dari pemain dalam negeri, selain nama-nama familiar dan beken seperti Arkonin, Perentjana Djaja, Atelier 6, Parama Loka Consultants, Ciriajasa, Gubah Laras, Jasa Ferrie & Partners, Wiratman & Associates, muncul pemain baru seperti Desakota Infra dan Armekon Reka Tantra hingga Team 4, juga merancang karya-karya terbaiknya. Terkhusus Arkonin dan Gubah Laras, firma ini merancang sangat banyak gedung monumental untuk pemerintah pusat maupun daerah.

Masa jaya perkantoran

Era 1980an diwarnai oleh banjir ruang perkantoran, terutama di rentang 1983-1987. Pasca perintah pembersihan rumah-rumah di kawasan elit dari perusahaan yang berkantor di rumah, kebutuhan perkantoran di Jakarta mulai meningkat drastis. Puncaknya, pada tahun 1984 dan 1985, KOMPAS sudah dua kali mewartakan pembangunan gedung perkantoran dari laporan masing-masing Richard Ellis Enterprises dan Jones Lang Wotton, memberi indikasi bahwa oversuplai ruang perkantoran kala itu semakin tak terkendali. Banjir tersebut setidaknya mereda pada 1986-1989. Karena meningkatnya kebutuhan, perkantoran menjamur kembali pada dekade 1990an.

1980-1985

Ratu Plaza
Ratu Plaza

Paruh pertama dekade 1980an diwarnai dua gebrakan arsitektur Indonesia, yaitu Ratu Plaza dan S. Widjojo Centre, sama-sama di Jalan Jenderal Sudirman. Ratu Plaza, adalah gedung pertama yang menganut konsep superblok di Indonesia, dimana pusat perbelanjaan, perkantoran dan perumahan dipadu menjadi satu lokasi. Kompleks ini dirancang oleh tim arsitek Kajima Design bersama dengan Indramaya, dan dibuka pada Desember tahun 1980. Sementara pusat perbelanjaan Ratu Plaza sempat menjadi yang termewah pada dekade ini, sampai serbuan mal mewah di dekade 1990an menyurutkan citra kompleks ini.

Gedung Sequis - aka S Widjojo Centre
S. Widjojo Centre, kini Sequis Centre

Sebaliknya, S. Widjojo Centre rancangan tim arsitek International Design Consultants dan Hasan Vegel dari Intaren Architects asal Thailand ini menonjolkan arsitektur tropis dengan pemakaian louvre seperti tongkol jagung. Gedung yang sekarang menjadi Sequis Centre ini diklaim tim arsitek dari International Design Consultants merupakan antitesis dari Wisma Kosgoro yang dianggap tidak memenuhi kaidah arsitektur Indonesia. Ujaran dari arsitek Sequis Centre saat itu sebenarnya adalah embrio dari pandangan arsitektural yang lebih nasionalistis di tahun 1980an. Puncaknya, di tahun 1983, sebuah kongres IAI diadakan dan membawa pesan-pesan nasionalis dalam rancang bangun mereka. SGPC memandang kongres IAI ini penuh dengan kemunafikan.

Di luar itu, sedikit perkantoran niaga periode 1981-1982 yang kualitasnya menandingi Sequis Centre maupun Ratu Plaza. Di tahun 1981, Jan Brouwer & Associates dengan Wisma ANTARA-nya yang sangat Eropa, dan menjadi karya Jan Brouwer satu-satunya di Indonesia. Setahun kemudian, gedung mid-rise rancangan lokal menjadi dominan, seperti Wisma TIRA (Raysoeli Moeloek), Hanurata Graha (B.A.I. Estetika) yang menonjol berkat atap joglonya walau hanya 8 lantai, hingga Lina Building rancangan Nurrochman Siddharta dari Atelier 6. Plaza Bumi Daya alias Graha Mandiri belum selesai dibangun kendati diresmikan pada akhir tahun 1982.

Kantor Pusat KPK (eks Bank Papan Sejahtera)
Gedung Papan Sejahtera, kini Gedung ACLC KPK

Pada tahun 1983-1984 stok perkantoran mulai menjamur. Namun dari catatan penulis, pembangunan perkantoran pada 1984 cukup sulit terdata oleh SGPC karena ketiadaan sumber. Di kedua tahun tersebut, SGPC hanya menemukan Tempo Pavilion II, Graha Mandiri, Manggala Wanabhakti (blok IV), Atrium Mulia, dan Gedung ACLC KPK untuk 1983, dan Panin Centre dan tower utara Plaza Kuningan untuk 1984. Diantara gedung tersebut, Manggala Wanabhakti cukup banyak dibahas komunitas arsitektur Indonesia karena perpaduan desain dan lingkungannya tereksekusi dengan baik, sementara Gedung Papan Sejahtera/KPK menjadi terkenal dengan peran-peran politik pasca 1998, dan Graha Mandiri dan Atrium Mulia menjadi gedung kedua dan ketiga yang menggunakan elemen kaca sebagai kulit gedung. 

Gedung Landmark
Tower I Landmark Centre

Tahun 1985 jumlah perkantoran semakin menjamur dan meninggi saja. Tercatat ada 9 bangunan komersil diatas 5 lantai yang dibangun di Jakarta saja dibangun pada tahun tersebut, yang penulis SGPC bisa data: Menara Multimedia, International Financial Centre I, Gedung BRI I, Summitmas I, Wisma Indocement, Gedung WTC 5, Wisma Bumiputera, Plaza Kuningan (selatan) dan Landmark Centre I. Hanya dua gedung tinggi yang disebut SGPC tersebut murni karya arsitek lokal, dan tiga diantara sembilan gedung itu, berbentuk kotak kaku.

Wisma Bumiputera dan Gedung BRI I bisa dikatakan cukup dinamis bila dibanding gedung-gedung sejenisnya pada tahun 1985. Hal ini bisa dilihat dari bentuk Wisma Bumiputera yang berbentuk oktagram, satu lapis beton dan sisanya lapis kaca; dan Gedung BRI I yang berbentuk segienam yang dibelah dua.

Sementara IFC I dan Plaza Kuningan menjadi gedung keempat dan kelima yang berkilauan kaca dan Landmark Centre I pada dasarnya adalah miniatur Shinjuku Mitsui Building yang kebetulan favorit developernya. Semuanya adalah rancangan Nihon Sekkei.

1986-1989

Kementerian BUMN
Gedung Kementerian BUMN.

Tahun 1986 adalah tahun kedua kejayaan perkantoran. Namun, SGPC hanya bisa mendokumentasikan tiga perkantoran niaga yang tercatat selesai dibangun pada tahun tersebut: Gedung Danareksa/Kementerian BUMN, Wisma Bank Rama dan Wisma Mandiri II.

Tahun 1987 dan 1988 bisa dibilang titik nadir gedung perkantoran niaga, seperti yang disebutkan sebelumnya, karena kelebihan ruang kantor. Di tahun tersebut kebanyakan pasok perkantoran niaga memiliki ruang perkantoran kecil. Untuk pertama kalinya pada tahun 1987, Kota Pahlawan memilki gedung perkantoran sewa multi-lantai sendiri, yang dirancang oleh Rivai Pulungan untuk Dana Pensiun Bank Ekspor-Impor Indonesia dengan nama Graha Medan Pemuda.

Plaza Hayam Wuruk
Plaza Hayam Wuruk

Wisma Intiland
Intiland Tower

Di Jakarta, pada tahun 1987 hanya ada dua gedung perkantoran berlantai banyak yang dibangun dan terdata oleh blog ini. Pertama adalah Intiland Tower rancangan Paul Rudolph - didampingi J. Heru Gunawan untuk arsitekturnya, sementara strukturnya dikembangkan oleh Wiratman & Associates, yang terkenal dengan bidang miringnya yang berirama, menghasilkan gedung yang indah dan sesuai dengan semangat tropisme Indonesia. Sebaliknya, Hayam Wuruk Plaza memiliki balkon AC yang secara tak langsung mendukung arsitektur tropis. Sayangnya, gedung rancangan Khalifa Pratama Engineering ini tidak banyak diketahui publik bila dibanding Intiland Tower karena penampilannya yang konvensional.

Tahun 1988 dan 1989 juga tidak banyak gedung perkantoran untuk sewaan, namun hal yang menarik disini adalah lebih banyak gedung perkantoran di Jakarta yang dirancang sebagai kantor pusat satu perusahaan, semisal Gedung Sucaco, Nindya Karya, Gedung Ombudsman RI/Uppindo, Wisma Tugu, Indosat dan Graha Citra Caraka Telkom. Kantor sewaan yang muncul di tahun tersebut hanya Midplaza I dan Kantor Besar BNI. Gedung Bank Dewa Rutji menjadi gedung pertama di Indonesia yang menggunakan aluminium komposit, selesai dibangun pada 1989.

Wisma Tugu dan Budi
Wisma Tugu

Tahun 1987 juga menghadirkan penggebrak bernama gaya arsitektur pascamodern. Wiratman & Associates melakukannya dengan Gedung Asuransi Wahana Tata; dan Parama Matra Widya dengan Wisma Tugu. Bila Wahana Tata bermain kelengkungan fascia depan, Wisma Tugu menunjukkan bahwa pascamodern bisa membawa spirit monumental.

Gedung perkantoran non-Jakarta yang terdata oleh SGPC pada tahun 1989 adalah kantor pusat Bank BPD Sumatera Utara karya Desakota Infra, selesai dibangun pada April 1989, dan Graha Bumiputera yang baru selesai dibangun pada Desember 1989 setelah mangkrak selama setahun lebih.

Awal hadirnya apartemen

Dekade 1980an juga menjadi debut dari kemunculan apartemen sewa untuk niaga. Di era 1970an, kebanyakan hunian multi-lantai yang dibangun diperuntukkan bagi karyawan kementerian atau ABRI yang SGPC belum dapat data saat ini. Keseluruhan apartemen berlokasi di Jakarta; apartemen di luar Jakarta baru terlihat di dekade 1990an dan setelah 2000an.

Apartemen Ratu Plaza adalah apartemen tertua yang tim Setiap Gedung Punya Cerita bisa bahas. Sebagai bagian dari superblok Ratu Plaza, apartemen berlantai 18 (5 lantai terbawah adalah pertokoan) hanya memiliki 36 apartemen biasa dan 8 maisonette. Apartemen setinggi 59 meter ini selesai dibangun berbarengan dengan proyek Ratu Plaza keseluruhan pada tahun 1980.

Pihak Pudjiadi Prestige mengatakan bahwa apartemen Jayakarta yang mereka kelola selesai dibangun pada 1982. Sayang, penulis SGPC belum menemukan kebenaran klaim ini di media cetak yang penulis bisa dapatkan saat ini. Baru pada tahun 1985 apartemen-apartemen mewah Jakarta bermunculan kembali, juga diinisiasi oleh pengusaha properti besar, dan menyasar para ekspatriat yang bekerja di Indonesia.

Apartemen Eksekutif Sultan 2
Salah satu tower Apartemen Sultan

Apartemen yang dibangun di tahun tersebut adalah Apartemen Sultan (Hilton Residence) dan Apartemen Senopati milik Pudjiadi Prestige. Apartemen Sultan sebenarnya adalah taruhan keluarga Sutowo untuk membangun apartemen Hilton pertama di dunia. Proyek ini selesai dibangun pada 1989 setelah tower keduanya sudah jadi, dan menampung 260 unit. Menariknya, Apartemen Sultan, yang masih digarap Ed Killingsworth, adalah menara kembar pertama di Indonesia.

Sementara Apartemen Senopati yang penampilannya sangat mirip perkantoran dibanding apartemen, hanya memiliki 52 unit. Apartemen rancangan tim arsitek kebanggaan bangsa Arikon Bumi Indonesia ini dibangun dari Juni 1985 hingga selesai dibangun pada akhir 1986, dan dibuka pada Januari 1987 (lebih cepat dari tower pertama Apartemen Sultan).

Sekitar tahun 1986, muncul pendatang baru lagi. Bersama dengan Kumagai Gumi, seorang guru besar Universitas Indonesia membangun apartemen berlantai 13 di Slipi, bernama Apartemen Slipi. Dirancang oleh tim arsitek Kume Consultants, apartemen dengan 46 unit ini selesai dibangun pada tahun 1988. Berbeda dengan tiga apartemen lain dari dekade ini, Apartemen Slipi, alias Wisma Calindra, mulai rapuh akibat sengketa hukum dan dialihfungsikan menjadi kampus STIE Supra/Institut Teknologi & Bisnis Kalbe/Kalbis hingga dihancurkan pada 2013 lalu.

Apartemen Park Royal
Apartemen Park Royale

Datang terakhir adalah karya Nihon Sekkei pertama yang bukan merupakan gedung perkantoran dan bergaya lebih luwes, Apartemen Park Royale. Dibangun mulai tahun 1986 dan selesai pada 1988, apartemen kembar milik Sarilembah Tirta Hijau ini menawarkan 190 unit kepada para ekspatriat. Ekspansi dari apartemen Park Royale baru selesai dibangun pada tahun 1997.

Hotel dan Pusat perbelanjaan

Berbeda dengan perkantoran dan hunian susun, hotel dan pusat perbelanjaan di dekade ini cukup jarang terdata oleh Setiap Gedung Punya Cerita.

Hanya ada dua hotel yang ditulis oleh SGPC yang dibangun pada dekade 1980an: Hotel Simpang Tunjungan di Surabaya dan Nusa Dua Beach Hotel di Nusa Dua, Bali. Kedua hotel ini ibarat bumi dan langit; Simpang hanya memiliki 119 kamar, dirancang dengan gaya modern seadanya dari Unitri Cipta; Nusa Dua Beach Hotel dirancang oleh nama besar Atelier 6, memiliki 381 kamar yang desainnya terinspirasi oleh suasana alam Bali. Sisanya adalah perluasan hotel lama seperti Garden Wing Hotel Borobudur (Raysoeli Moeloek) dan Garden Tower Hotel Sultan (Ed Killingsworth)

Plaza Surabaya
Plaza Surabaya

Berkebalikan dengan perkantoran, seluruh pusat perbelanjaan era 1980an yang ditulis SGPC berada di luar Jakarta: 2 di Surabaya dan Bandung Indah Plaza. Pada tahun 1986, Pakuwon Jati membangun pusat perbelanjaan Tunjungan Plaza yang menjadi pusat perbelanjaan modern pertama di Kota Pahlawan tersebut. Saat ini, Tunjungan Plaza sudah menjadi sebuah superblok besar yang jauh dari asal usulnya yang lebih utilitarian. Dua tahun kemudian, sebuah pusat perbelanjaan yang lebih besar dibangun, bernama Surabaya Plaza. Berbeda dengan TP yang lebih ramai, Surabaya Plaza sempat menghadapi masa-masa awal yang sulit karena sepinya pengunjung dan peminat.

Bandung Indah Plaza alias BIP adalah pusat perbelanjaan ketiga yang dibahas SGPC di dekade ini. Dibuka pada awal tahun 1990, BIP sudah operasional per akhir 1989, dan menjadi pusat perbelanjaan pilihan masyarakat Kota Kembang zaman itu, bahkan menjadi tempat nongkrong anak underground. Tahap ketiganya, sebuah Hotel Pullman Pakunegara, molor karena krisis Bank Summa, membuat hotel tersebut tidak masuk rangkuman SGPC bagian II ini.

Kantor Pemerintahan

Gedung Kementerian Perindustrian
Kementerian Perindustrian

Jauh berbeda dari bangunan niaga era itu, kantor pemerintah dan bank di era 1980an didominasi pemain-pemain lokal, dengan gaya arsitektur yang sedikit lebih beragam. Di tingkat pusat, pemain-pemain nasional seperti BUMN kontraktor dan firma arsitektur baik ternama semacam Arkonin, Gubah Laras, PRW, Accasia, Atelier 6 dan Ciriajasa maupun firma kecil semua punya hajatan besar di proyek-proyek tersebut.

Hal ini semakin terlihat dengan kebutuhan ruang kantor yang makin besar dari sektor publik, melanjutkan konsolidasi kantor pemerintah sejak awal Orde Baru. Pada 1980 dan 1981, gedung BKKBN 8 lantai, Ditjen Permasyarakatan Kemenkumham (Ditjen Tuna Warga) dan gedung utama Departemen Pertambangan & Energi (Gedung Chairul Saleh) selesai dibangun. Gedung Chairul Saleh menjadi sorotan utama karena (awalnya) penampilan brutalistnya, dan akhir-akhir ini karena efisiensi energi gedung ini dari panel surya. Setahun kemudian, giliran LIPI, Kemenhub, Direktorat Tata Kota dan Tata Daerah Departemen PU dan Kementerian Perdagangan menempati gedung baru.

Widya Graha LIPI, 2011
Widya Graha LIPI

Gedung Kementerian Perhubungan
Gedung Karsa Kemenhub

Gedung LIPI dan (gedung Karsa) Kemenhub bisa dikatakan mahkota dari arsitektur kantor pemerintah. Keduanya memiliki desain yang berani, tidak kaku, dan menarik. Widya Graha LIPI, misalnya, tidak mengadaptasi penampilan tradisional dalam perancangannya, dan Gedung Karsa Kemenhub memecah monotonnya irama Gedung RRI dan Kemenkominfo.

Sayangnya, potensi gedung tinggi lembaga negara di dekade ini terbuang karena kebijakan pemerintahan Orde Baru. Sebuah kebijakan Departemen Pekerjaan Umum membatasi tinggi gedung pemerintah pusat menjadi maksimal 8 lantai. Sayangnya, penulis tidak menemukan dokumen tersebut secara daring, padahal dokumen ini menjadi bukti penting dari dasar di balik rendahnya tinggi gedung pemerintah.

Terdapat gedung Kementerian/Lembaga yang memiliki jumlah lantai diatas 8: Gedung Kementerian ESDM yang disebutkan sebelumnya, Kementerian Perdagangan, Manggala Wanabhakti blok I, Widya Graha LIPI, Kementerian Pemuda & Olahraga, Kementerian Perindustrian dan Kementerian Pendidikan Gedung C. Beberapa gedung (Kemdikbud Gedung C dan Kemenperin) sudah dirancang dan dibangun sebelum beleid tersebut muncul. Bahkan Gedung Kemendag memanfaatkan fasilitas bekas Pertamina yang terhenti pembangunannya karena krisis Pertamina. Gedung Kemendag sudah digunakan sejak 1982.

Gedung Kemenpora punya alasan tersendiri dibalik jumlah lantainya yang mencapai 10. Rencana awal gedung bergaya internasional ini akan memiliki 12 lantai, namun ditolak. Untuk keperluan simbolis, angka 10 lantai dipilih karena bulan Oktober adalah bulan Sumpah Pemuda.

Gedung Kementerian Kesehatan
Gedung Kementerian Kesehatan

Gedung Kementerian Sosial
Gedung Kementerian Sosial

Pasca-pembatasan, mayoritas desain gedung menjadi nyaris seragam (Kemenkes, Kemensos, Kemenag, Kemenaker, Kemenkumham, Kemenkop UKM). Kompleks Kementerian Pertanian merupakan pengecualian; Soejoedi menerapkan beberapa prinsip arsitektural dan bentuk letter Y 4 dari 5 gedung Kementan. Hal tersebut memecah sedikit kebosanan dari kantor-kantor kementerian zaman itu. Proyek tersebut sudah dimulai sejak 1979; butuh waktu 13 tahun untuk membangun keseluruhan 5 gedung sesuai maket.

Menutup dekade 1980an adalah Gedung Mahkamah Agung RI, menyulap sebagian bekas gedung PDN Pertamina, yang mulai digunakan sejak 1989. Ironisnya, walaupun berada di lokasi super strategis, gedung rancangan Arie Anggreni dari Arkonin ini minim informasi di dunia maya modern.

Daerah

Sayangnya, gedung pemda yang ditulis oleh blog ini dari dekade 1980an hanya Gedung Setwilda Jawa Tengah, selesai dibangun 1987. Gedung rancangan Soeroso S.R. dari Pola Dwipa ini seangkatan dengan Intiland Tower rancangan Paul Rudolph, tetapi Gedung Setwilda alias Kantor Gubernur Jawa Tengah mendapat dukungan dari Soejoedi Wirjoatmodjo, desain meru gedung ini sangat mirip secara konsep dengan KBRI Kuala Lumpur.

Epilog

Dekade 1980an adalah masa jaya perkantoran di ibukota baik niaga maupun pemerintahan, dan juga simbol boom ekonomi nasional walau ayuanan perekonomian masih terpengaruh oleh harga minyak yang murah di dekade itu. Eksperimen desain arsitektur modern tetap berlangsung dan semakin kencang dengan pascamodernisme, sentimen "kembali ke tradisional" makin memanas, sementara arsitek Jepang datang membawa desain arsitektur yang sangat saklek.

Di luar ibukota, pembangunan sarana niaga mulai semakin terlihat, baik hotel dan pusat perbelanjaan, dirancang lebih sebagai sarana yang utilitarian namun berfungsi sebagaimana mestinya. Tetapi, di balik dekade yang sebaliknya di Indonesia lebih diingat di bidang budaya pop, desain arsitektur modern dan tropisme ternyata bisa beriringan bersama.

Comments