The Sultan Residence

Untuk hotelnya, sabar menanti ya.......
Di belakang jaring
Dari sinilah kita bisa melihat dua menara Apartemen Sultan Residence tegak berdiri. Foto pribadi, Creative Commons License

Kembar, blocky, mewah. Begitulah yang bisa penulis jelaskan dari Apartemen Sultan Residences yang sekawasan dengan Hotel Sultan. Saat pertama dibangun, apartemen eksekutif yang awalnya bernama Hilton Residence ini memulai pembangunannya pada tanggal 23 September 1985 (3), dengan pemborong dilakukan bersama antara Handara Graha dengan Shimizu Construction (1). Tower pertama Apartemen Sultan Residences mulai dipasang panel precast-nya pada bulan Juli 1986, topping-off 25 Februari 1987 dan selesai dibangun pada tanggal 23 September 1987 (1)(3)(4).

Kemudian pada tanggal 15 April 1988 precast pertama untuk kembarannya mulai dipasang, juga dilakukan oleh pemborong yang sama (2)(3). Tower kedua Apartemen Sultan Residence topping-off pada 27 Desember 1988 dan resmi dibuka pada tanggal 1 Juli 1989 (3)(5). Bangunan kembar tersebut memiliki total 260 unit, 30 lantai dengan 2 basement dan tinggi bangunan 91,5 meter (bila menghitung shaft elevator yang penulis asumsikan 2 meter, tinggi atap 89,5 meter) (1)(3). Masing-masing tower memiliki 132 unit dan 128 unit (3)(5).

Saat apartemen selesai dibangun, banderol sewa yang diberikan Indobuildco selaku pengembang apartemen saat itu sekitar 4400 USD per bulan, dan menyasar kalangan berkantong tebal dan warga negara asing yang bekerja di Indonesia (5). Rp. 104,6 milyar atau USD 59 juta, yang artinya setara harga Rp. 1,4 triliun rupiah untuk nilai tahun 2019, dihabiskan untuk mengadakan pembangunan The Sultan Residences (3)(5).

Sejak Maret 2017, The Sultan Residence sudah terbuka untuk diinapi masyarakat umum mulai Rp. 1,5 juta rupiah. Soal fasilitas, The Sultan Residence berbagi fasilitas baik sasana senam, spa dan kolam renang, dengan Hotel Sultan. Seblok, kawan! Karena inilah perubahan nama apartemen ini seirama dengan hotel yang menjadi induknya; sejak 1 September 2006, nama The Hilton Residences pensiun dan berganti nama menjadi The Sultan Residences.

Arsitektur dan struktur (1)

Dirancang oleh tim arsitek dari Killingsworth, Stricker, Lindgren, Wilson & Associates pimpinan Edward Killingsworth dari Amerika Serikat, dan dibantu oleh biro perancangan desain Shimizu Construction dan Teddy Boen & Rekan, desain Sultan Residence terlihat mengotak, tetapi tidak mengotak dan cukup futuristik, unik. Hal ini dicapai dengan membuat rongga gedung diantara bagian unit apartemen dan shaft lift, dan dihubungkan oleh selasar bangunan. Finishing keramik sudah dijadikan satu paket dengan panel pracetak.

Struktur Apartemen Sultan Residence dibangun dengan sistem pracetak lengkap dengan clad keramik, balok lantai beton bertulang biasa dan pondasi tiang bor; untuk tower pertama berkedalaman 18-23 meter. Pembangunan dengan sistem ini mempercepat pembangunan gedung: tower 1 dibangun selama 7 bulan dan tower 2 selama 9 bulan.

Data dan fakta

  • Nama sebelumnya: The Hilton Residences
  • Alamat: Jalan Jend. Gatot Subroto Jakarta
  • Arsitek:
    • Killingsworth, Stricker, Lindgren, Wilson & Associates (desain arsitektur)
    • Teddy Boen & Rekan (struktur)
    • Shimizu Construction (desain dan struktur)
  • Pemborong: Shimizu - Handara Graha J.O.
  • Lama pembangunan:
    • Tower I: September 1985 - September 1987
    • Tower II: April 1988 - Juli 1989
  • Jumlah lantai: 30 setiap tower
  • Tinggi gedung: Diperdebatkan - setiap tower
    • 89,5 meter (setiap tower, atap lantai teratas)
    • 91,5 meter (arsitektural, estimasi SGPC bila ruang elevator disertakan dalam pengukuran tinggi gedung)
    • 100 meter (KOMPAS)
  • Jumlah kamar:
    • Tower I: 132 unit
    • Tower II: 128 unit
  • Biaya pembangunan: Rp. 104,6 milyar (1989, setara Rp. 1,4 triliun rupiah nilai 2019).
  • Signifikasi: Tidak ada

Referensi

  1. Urip Yustono; Vera Trisnawati; Muhammad Zaki (1988). "Hilton Highrise Residence: Dibangun dengan sistem pracetak". Majalah Konstruksi No. 118, Februari 1988.
  2. Vera Trisnawati (1988). "Hilton Highrise Residence memulai pembangunan tahap dua". Majalah Konstruksi No. 121, Mei 1988.
  3. Urip Yustono (1989). "Hilton Residence II: Dibangun 3 bulan lebih cepat dari skejul". Majalah Konstruksi No. 136, Agustus 1989.
  4. ds/mk (1987). "Pemasangan Dinding "Precast" Terakhir Hilton Residence". KOMPAS, 26 Februari 1987.
  5. ds/mh (1989). "Apartemen Mewah di Jakarta Bertambah". KOMPAS, 2 Juli 1989.
  6. "Apartemen di Senayan, The Sultan Residence Jakarta Resmi Dibuka." Web resmi The Sultan Jakarta, 1 Maret 2017. Diakses 28 Agustus 2019. (arsip)
  7. ir (2006). "Hilton Jakarta Jadi The Sultan". Detikcom, 22 Agustus 2006. (arsip)

Lokasi

Komentar

Yang banyak dibaca seminggu terakhir

Mall Ciputra Jakarta

Intiland Tower Jakarta (update 17 Oktober 2019)

City Plaza Klender

Grha BNI

Gedung Sapta Pesona (update 19 September 2019)