Wisma Sudirman (update 10 Oktober 2019)

Ini adalah Wisma Sudirman yang netizen gampang mengenalinya.
Kantor Pusat Bank Rakyat Indonesia awalnya direncanakan bernama Wisma Sudirman.
Wisma Sudirman
28 Desember 2014. Foto pribadi, Creative Commons License
Gedung berlantai 18 dengan gaya arsitektur internasional ini dirancang oleh tim arsitek dari Jepang Meiji Watanabe & Associates bersama dengan pemilik Arta Buana Sakti J. Heru Gunawan (yang belakangan menjadi architect of record bagi mahakarya Paul Rudolph, Intiland Tower Jakarta), dibangun sebagai jawaban atas kebutuhan kantor pasca beredarnya Pergub DKI yang menertibkan kantor-kantor di rumah tinggal. Pembangunan Wisma Harapan, nama asli Wisma Sudirman, berlangsung dari April 1976 hingga sekiranya selesai pada 1979 (1).

Sekitar 1990an, Grup Harapan sempat menjual gedung ini ke Gajah Tunggal, dan mengubah nama gedung tersebut menjadi Wisma Rajawali (2). Dalam beberapa literatur tertentu, terutama buku direktori telepon yang penulis sempat baca, gedung Wisma Sudirman sempat bernama Wisma Diners Club, karena dulu Diners Club, perusahaan kartu kredit ternama asal Amerika, menempatkan biro Jakartanya di gedung ini. Grup Ometraco, yang selanjutnya bernama PT Indonesia Prima Property, membeli gedung ini dari Gajah Tunggal, setidaknya sekitar 1997, berikut bangunan dan tanahnya (4).

Pada 2 Februari 2016, PT Indonesia Prima Property, pemilik terakhir gedung Wisma Sudirman, membangun flyover Semanggi, berdasarkan aturan yang diberlakukan Gubernur DKI saat itu Basuki Tjahaja Purnama, dengan tumbal Wisma Sudirman (3). Alhasil, dari akhir 2016 hingga Juli 2018, Wisma Sudirman digempur untuk dibangun sebuah kompleks generik bernama "Abode", sebuah pencakar langit kembar karya Kohn Pedersen Fox yang akan membayangi Intiland Tower dan memiliki ketinggian 4 kali lipat tinggi Wisma Sudirman.

Arsitektural dan struktur (1)

Bila dilihat dari luar, desain Wisma Sudirman tergolong berlanggam gaya internasional, walau masih ada variasi geometri bundar pada bagian lantai penthouse dan podium, tipikal bangunan era 1970an hingga awal 1990an di Indonesia.

Struktur bangunan Wisma Sudirman, mulai dari pondasi tiang pancang sedalam 20 meter, dengan struktur bangunan sebagai berikut:
  • Podium, jarak dengan gedung tower 7,5 sentimeter, rangka terbuka (open frame) dengan balok lantai menggunakan rangka beton bertulang biasa.
  • Tower, tinggi 75 meter, struktur bangunan memanfaatkan tembok geser (shear wall) dan core dengan kolom beton bertulang dan balok lantai beton prategangan. Khusus untuk struktur bangunan ini, pasangan antara core, tembok geser dengan balok lantai diberikan pin joint, untuk alasan praktis dalam pembangunan hingga kegempaan. Salah satu gebrakan teknik sipil di Indonesia di masanya.

Data dan fakta (1)

  • Nama lama: Wisma Harapan, Wisma Rajawali, Wisma Diners Club
  • Alamat: Jalan Jenderal Sudirman Kav. 34, Jakarta
  • Arsitek:
    • Meiji Watanabe & Associates
    • J. Heru Gunawan (architect of record)
    • Suhandiman Rusli (architect of record, pelaksana)
  • Pemborong:
    • Arta Buana Sakti Real Estate
  • Lama pembangunan: April 1976 - 1979
  • Dihancurkan: 2017 - 2018
  • Jumlah lantai: 18 + 1 basement gedung utama, podium 3 + 1 basement
  • Tinggi gedung: 75 meter
  • Signifikasi: Struktural (diklaim yang pertama menggunakan pin joint)

Referensi

  1. NN (1979). "Wisma Harapan: Bangunan Perkantoran dengan sistem Pin Joint." Majalah Konstruksi, September 1979.
  2. MON/WW (1992). "Gelombang Akuisisi Juga Terjadi di Luar BEJ". KOMPAS, 20 Agustus 1992.
  3. Linda Hairani (2016). "Ahok Denda Wisma Sudirman Bangun Jalan Layang Semanggi." Tempo Online, 2 Februari 2016. (arsip)
  4. "Ometraco Akuisisi Puri Casablanca dan Wisma Rajawali". Republika, 19 Oktober 1996.

Lokasi


View Larger Map

Perubahan

  • Pertama ditulis 31 Mei 2019
  • 9 Oktober 2019: penambahan data terkait akuisisi Wisma Sudirman oleh Grup Ometraco/PT Indonesia Prima Property
  • 10 Oktober 2019: "Diners" yang dimaksud adalah Wisma Diners Club, terima kasih Ronniecoln buat koreksinya.

Comments

Yang banyak dibaca seminggu terakhir

Intiland Tower Jakarta (update 17 Oktober 2019)

Grha BNI

Gedung Sapta Pesona (update 19 September 2019)

Gedung Sekretariat ASEAN

Intiland Tower Surabaya