Menara Saidah (update 17 Oktober 2019)

Menara Saidah pada tahun 2014
2014 - foto pribadi, lisensi Creative Commons License
Ide pembangunan Menara Saidah sebenarnya adalah alasan strategis, berlokasi di Jalan M.T. Haryono dan dekat dengan kawasan industri di Bekasi dan Cikarang. Menara Drassindo (bukan Menara Grancindo, yang sering diberitakan media massa) awalnya dioperasikan oleh PT Mustika Ratu Adji, patungan Grup Drassindo dan Mustika Ratu (perusahaan kosmetika ternama yang berkantor di Graha Mustika Ratu).(1)

Gedung bergaya Greek Revival ini dibangun oleh pemborong milik negara PT Hutama Karya, bersama dengan Mustika Ratu Adji (1), sejak Juli 1995 dan selesai dibangun pada November 1997 (lebih cepat dari rencana awal Juli 1998 (7)), bertepatan dengan malaise moneter nasional (membantah bahwa gedung ini mulai beroperasi pada 2001 (6)). Pembangunan terlambat selesai selama dua bulan karena masalah kontraktor mekanik & listrik (M&E).

Kala selesai dibangun, gedung berstatus semi-strata dengan 36 persen gedung disewakan dengan banderol awal 9-13 dolar AS/meter persegi (November 1997: Rp. 32.400-46.800/meter persegi, 2018 setara Rp. 244-324 ribu), dan ruang strata dijual seharga 1800 dolar AS/meter persegi (hampir 6,5 juta rupiah pada 1997, 2018 setara 45 juta rupiah). (1)(7) Kementerian Pembangunan Daerah Tertinggal, saat menyewa bernama Kementerian Negara Percepatan Pembangunan Kawasan Indonesia Timur (Kemneg PPKTI) sempat berkantor di gedung ini dari 2001 hingga 2004. (9)
Menara Saidah saat dibangun 1997
Satu foto, dua majalah untuk membantah
klaim sumber online. Sumber: Majalah
Konstruksi, edisi Februari 1997, foto
Parit V.
Tidak diketahui secara pasti kapan Menara Drassindo dijual kepada keluarga Saidah, sehingga mengubah nama gedung menjadi Menara Saidah, namun pemberitaan KOMPAS tertanggal 1 September 1999 yang saat ini penulis temukan terawal menyebutkan nama Menara Saidah (10). Klaim media massa, Menara Drassindo awalnya memiliki 15 lantai sebelum jumlah lantainya ditambah dan direnovasi menjadi gaya Greek Revival (5). Data dan foto yang didapat penulis dari Majalah Konstruksi terbitan Februari 1997 dan Desember 1997, membuktikan bahwa klaim tersebut adalah tidak benar, karena gedung ini tidak mengalami penambahan lantai dan desain Greek Revival merupakan desain gedung tersebut.

Saat Pemilu 1999 berlangsung, Menara Saidah pernah menjadi kantor Panitia Pemilihan Indonesia dan bersidang menetapkan kursi DPR dari gedung ini. (10)(11)

Sengketa, salah urus dan reputasi berhantu

Sayangnya, walau gedung ini secara arsitektural sangat indah, beredar kabar-kabar tidak sedap tentang Menara Saidah di dunia maya dan dunia nyata. Di dunia nyata, terjadi sengketa kepemilikan gedung yang memicu tingginya harga sewa sehingga para penyewa meninggalkan gedung tersebut dan kosong setelah BUMN perbankan BNI 1946, tenant terakhir, memutuskan angkat kaki dari Menara Saidah (2). Terdapat dua versi kapan Menara Saidah kosong – versi pertama adalah 2007 (3) dan kedua adalah 2009 (2). Sengketa muncul karena, klaim satpam yang diwawancara Detikcom, ada tiga perusahaan milik Merial Group yang mengelola gedung yang sama sehingga menjadi penyebab tingginya harga sewa, karena keempat perusahaan tersebut memungut sewa dari gedung yang dulunya berstatus semi-strata tersebut (2). Kabar tak sedap lainnya adalah lift bekas dan lambat, diduga akibat ketidakberesan pengelolaan, bukan karena kondisi lift bekas (2) (Majalah Konstruksi menyebut kecepatan lift 150 meter/menit, mengutip insinyur M&E Ketira).

Belum diketahui kapan PT Gamlindo Nusa membeli gedung ini dari Merial Group. Gamlindo kemudian mengklaim bahwa Menara Saidah dikosongkan untuk alasan bisnis.

Di dunia maya, rumor lebih kejam berhembus, yaitu bahwa gedung dengan GFA 44 ribu meter persegi ini berhantu dan miring. Tudingan Menara Saidah miring sekitar 0,03 derajat (4) sudah dibantah oleh pihak Pemerintah DKI (3), Gamlindo (3) dan Hutama Karya (5). Rumor gedung berhantu juga mendera gedung ini seperti adanya makhluk halus di lift, wanita bergaun merah dan suara aneh di basement, dan konon dibangun di atas tanah pemakaman (6)(8). Dalam peta Falk-Verlag (1979) dan Indo Buwana (1994) yang didapatkan penulis, tidak ditemukan ciri-ciri bahwa lahan di lokasi yang sekarang adalah Menara Saidah adalah pemakaman.

Lokasi Menara Saidah 1979. Tidak ada pemakaman di Menara Saidah
Foto atas: peta Indo Buwana, 1994
Foto bawah: peta Falk-Verlag, 1979
Titik merah adalah Menara Saidah.
Lokasi Menara Saidah 1979. Tidak ada pemakaman di Menara Saidah

Akibat rumor-rumor tersebut, pengamat properti Ali Tringharda menyangsikan Menara Saidah bisa dilego ke investor, kecuali pihak calon investor mengadakan uji struktur pada bangunan untuk membantah rumor tersebut (12).

Arsitektur dan teknis

Seluruh sumber berasal dari Majalah Konstruksi  (1).
Secara eksterior, struktural dan kelistrikan, perancangan Menara Saidah dipercayakan kepada Ketira Engineering Consultants, sementara interiornya dan ukiran seninya dilakukan oleh salah satu studio interior dari Italia. Desain yang dianut, baik interior maupun eksterior, seperti yang dijelaskan di awal artikel ini adalah gaya Greek Revival, di majalah Konstruksi, disebut dengan gaya arsitektur Roman. Selain itu, lobi gedung dinaikkan sekitar 1,2 meter untuk memberikan kesan monumental dan masif.

Dari segi material, eksterior gedung menggunakan material GRC dengan finishing cat tekstur atau motif granit. Sementara interior, yang mengutamakan sentuhan perpaduan gaya klasik dan modern, menggunakan batu granit dengan jenis bervariasi dan finishing plafon dari “glass-reinforced gypsum”. Di lobi, keberadaan air mancur memang memberi suasana segar dan mengurangi rasa stres bagi para pengunjung kantor yang masuk Menara Saidah.
Tidak ada deskripsi khusus dalam teknis pembangunannya, pondasi tidak terlalu dalam karena keadaan tanahnya tergolong baik, dan sistem konstruksi masih menggunakan sistem cor di tempat untuk semua fungsi (lantai dan core).

Data dan fakta

  • Nama sebelumnya: Menara Drassindo
  • Alamat: Jalan Letjen M.T. Haryono No. 30 Jakarta
  • Arsitek:
    • Ketira Engineering Consultants (eksterior)
  • Pemborong:
    • Hutama Karya & Mustika Ratu Adji (joint-operation)
  • Lama pembangunan: Juli 1995 – November 1997
  • Tinggi gedung: 124 meter (7)
  • Jumlah lantai: 24 lantai, 2 basement, 2 semi-basement
  • Biaya pembangunan: Rp 69,5 milyar (1997, sama dengan 482,35 milyar rupiah pada 2018)
  • Signifikasi:
    • Pop culture (pemilik gedung adalah selebritis, dan sering populer dengan keangkerannya)

Referensi

  1. Saptiwi (1997). “Menara Drassindo, Tampil dengan Gaya Klasik Romawi”. Majalah Konstruksi, Desember 1997.
  2. “wij/hen” (2013), “Bukan Masalah Berhantu, Penyebab Menara Saidah Kosong karena Manajemen Buruk”. Detikcom, 29 Juli 2013. (arsip)
  3. Yudi Setiowibowo (2017). “Menara Saidah, Gedung Kosong Yang Dikabarkan Miring”. Sindonews (Seputar Indonesia), 13 Oktober 2017. (arsip)
  4. Kanavino Ahmad Rizqo (2017). “Melihat Menara Saidah, Gedung Perkantoran yang Tak Berpenghuni”. Detikcom, 13 Oktober 2017. (arsip)
  5. Zulfi Suhendra (2018). “Sisi Lain Menara Saidah Milik Suami Inneke Koesherawati”. Detikcom, 23 Juli 2018. (arsip)
  6. Eko Wahyu Putradinata (2018). “Disebut sarang kuntilanak merah, ini 5 kisah mistis di Menara Saidah”. Brilio, 23 Februari 2018. (arsip)
  7. "ose" (1997). "Mustika Investama masuk bisnis properti". KOMPAS, 26 Mei 1997.
  8. Helmi Ade Saputra (2015). "Ternyata Menara Saidah Bekas Kuburan". Okezone, 5 November 2015. (arsip)
  9. zal (2004). "Mengentas Kemiskinan Melalui Kementerian Miskin. KOMPAS, 2 Juni 2004.
  10. pep (1999). "PPI Gagal Tetapkan Kursi DPR". KOMPAS, 1 September 1999.
  11. joe (1999). "PPI: 21 Parpol Peroleh Kursi DPR". KOMPAS, 2 September 1999.
  12. Setiawan Adiwijaya (2019). "Pengamat Properti Tak Yakin Menara Saidah Laku Dilego". Tagar, 2 Oktober 2019. Diakses 3 Oktober 2019. (arsip)

Catatan khusus

Perlu diketahui bahwa blog Setiap Gedung Punya Cerita menggunakan sumber cetak yang lebih realistis seperti majalah “Konstruksi” dan “Cipta” dan pemberitaan koran pada masa tersebut, atau dalam kata lain, ada potensi sumbernya bakal berubah. Hal ini mengingat data yang didapat di media-media online banyak yang tidak tepat, seperti yang anda baca di bagian sejarah.
Walaupun itu, kutipan di internet tetap diisi sebagai gambaran dari ketidakberesan informasi di media-media nasional terkait gedung tinggi.
Latar belakang mengenai bagaimana penulis mendapatkan sumber di atas bisa dilihat di halaman ini.

Lokasi


View Larger Map

Perubahan

Pertama ditulis 1 Desember 2018
Tambahan 10 Desember 2018: Peta Falk-Verlag dan Indo Buwana ditambah, sumber koleksi pribadi, dan sumber Kompas
Tambahan 11 Desember 2018: Sumber yang mengklaim Menara Saidah bekas kuburan ditemukan, sebagai referensi.
Tambahan 11 Februari 2019: Sumber tambahan dari Kompas.
Tambahan 26 Maret 2019: Internal link
26 Mei 2019: Reposisi foto
3 Oktober 2019: Penambahan sumber terkait status Menara Saidah
17 Oktober 2019: Penambahan emphasis

Comments

Yang banyak dibaca seminggu terakhir

Intiland Tower Jakarta (update 17 Oktober 2019)

Grha BNI

Gedung Sapta Pesona (update 19 September 2019)

Gedung Sekretariat ASEAN

Intiland Tower Surabaya